Kami menggunakan cookies

Situs ini menggunakan cookies dari cmlabs untuk memberikan dan meningkatkan kualitas layanannya serta menganalisis lalu lintas..

Dimana Anda dapat melihat hasil karya kami?
Tempat kecil membuat kombinasi, namun persilangan yang terjadi didalamnya tidak memberikan banyak kombinasi. Jadi, berhati-hatilah dalam membuat justifikasi, terutama SEO.

Apa Itu Bug Website? Pengertian, Jenis, dan Cara Mengeceknya

Terakhir diperbarui: Aug 01, 2023

Apa Itu Bug Website?

Bug website adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan kesalahan atau masalah dalam kode maupun fungsi website yang menyebabkannya tidak berfungsi dengan baik. 

Kesalahan ini dapat muncul dalam berbagai bentuk, mulai dari tampilan yang rusak, fitur website yang tidak berjalan, hingga kesalahan dalam interaksi pengguna. 

Penyebab dari bug ini disebabkan oleh berbagai faktor, seperti kesalahan dalam penulisan kode atau konfigurasi server yang tidak sesuai.

Jenis-Jenis Bug Website

Selain mengetahui apa itu bug pada website, Anda juga harus memahami jenis-jenisnya. Hal ini perlu dilakukan karena bug pada website memiliki dampak pada performa dan user experience

Berikut adalah beberapa jenis yang sering dijumpai:

1. Functional Error

Apa itu bug functional error? Kesalahan ini terjadi ketika sebuah fitur atau fungsi pada website tidak berfungsi sebagaimana mestinya. 

Misalnya, tombol tidak berfungsi, formulir tidak bisa diisi, atau halaman tidak dapat diakses dengan benar. 

2. Performance Defects 

Apabila website memiliki masalah pada kecepatan, response time, stabilitas, dan penggunaan resource, maka Anda perlu memeriksa keberadaan performance defects

Hal ini disebabkan karena jenis bug ini berkaitan dengan masalah performa dan kecepatan website. 

Contohnya adalah kecepatan loading website yang sangat lambat atau gambar dan konten yang tidak teroptimasi. 

3. Usability Defects 

Setelah mengetahui performance defects, tahukah Anda apa itu bug usability defectsBug ini berkaitan dengan masalah user experience dan navigasi yang tidak intuitif. 

Hal tersebut bisa terjadi karena website mempunyai desain UI yang terlalu rumit, sehingga pengguna kesulitan menemukan informasi yang mereka cari.

Contoh yang biasa terjadi karena usability defects adalah tata letak halaman tidak jelas dan tombol yang sulit diidentifikasi.

4. Compatibility Error 

Apabila tampilan website rusak atau tidak berfungsi dengan baik di beberapa browser atau perangkat tertentu, maka salah satunya penyebabnya adalah compatibility error

Apa itu bug compatibility errorBug ini terjadi ketika website tidak kompatibel dengan berbagai perangkat dan browser yang digunakan oleh pengguna. 

5. Security Error 

Tahukah Anda apa itu bug security error? Dibandingkan dengan jenis bug yang lain, security error merupakan yang paling berbahaya karena berhubungan langsung dengan keamanan pada website. 

Bug ini akan mengeksploitasi kelemahan keamanan sebuah website. Melalui cara ini, security error bisa mencuri data atau merusak website. 

6. Syntax Error 

Bug ini terjadi ketika terdapat kesalahan dalam penulisan kode atau sintaks pada website. Syntax error mengakibatkan website tidak berfungsi dengan baik atau malah mengalami crash

7. Logic Error

Terakhir, Anda perlu mengenali apa itu bug logic error. Jenis bug ini berkaitan dengan masalah dalam logika atau algoritma yang digunakan dalam website. 

Contohnya, seperti proses perhitungan yang tidak tepat  atau masalah dalam algoritma pencarian.

Cara Cek Bug Website

Mengetahui apa itu bug pada website dan jenisnya saja tidak cukup. Anda juga harus tahu cara mengeceknya untuk website berfungsi dengan baik dan memberikan user experience yang baik optimal. 

Terdapat beberapa metode yang dapat digunakan untuk melakukan cek bug pada website secara menyeluruh. Berikut adalah beberapa di antaranya:

1. Mobile Friendly Test

Mengingat penggunaan perangkat seluler yang marak untuk mengakses internet, sebuah website harus responsif dan dapat menyesuaikan diri dengan berbagai perangkat.

Mobile Friendly Test dapat Anda gunakan untuk memeriksa tampilan dan performa website pada berbagai perangkat guna memastikannya terlihat dan berfungsi dengan baik.

2. Accessibility Testing

W3C merupakan serangkaian pedoman yang harus dijalankan perusahaan sebelum memulai website mereka. 

Pedoman tersebut menunjukkan bahwa website harus dapat diakses oleh penyandang disabilitas.

Oleh karena itu, suatu website harus dapat dibaca dan gambar pada font bisa diperbesar. Kedua hal tersebut dapat Anda periksa dengan menggunakan accessibility testing.

3. HTML and CSS Testing

Apabila Anda ingin mengidentifikasi masalah dalam struktur dan tampilan website, maka gunakan HTML and CSS testing.

Pemeriksaan ini akan membantu Anda untuk memastikan tidak ada kesalahan sintaks atau source code pada website. Untuk melakukannya, Anda bisa menggunakan tool seperti Google Webmaster.

4. Security Testing

Jika Anda mempunyai website yang berkaitan dengan belanja online maupun perbankan, security testing sangat penting dilakukan untuk menemukan bug pada website.

Pengecekan ini akan mengidentifikasi potensi kerentanan keamanan pada website Anda.  Dengan begitu, Anda bisa melindungi website dari potensi serangan hacking. Alhasil, data pengguna akan aman. 

5. Performance Testing

Biasanya website tidak bisa berfungsi dengan baik apabila terdapat traffic yang meningkat secara tiba-tiba.

Untuk menghindari hal tersebut, Anda bisa melakukan performance testing. Pengecekan bug ini akan memeriksa kecepatan dan performa website. 

Dari sini, Anda bisa memastikan website mempunyai loading cepat dan memberikan pengalaman yang responsif bagi pengguna. 

6. Beta Testing

Sebelum meluncurkan website, Anda perlu melakukan beta testing dengan melibatkan kelompok pengguna. 

Anda bisa meminta mereka untuk mencoba dan memberikan feedback tentang website. Hal ini akan membantu mengidentifikasi masalah dan bug yang mungkin terlewatkan selama pengembangan.

Mitra kami yang berharga
Aliansi strategis ini memungkinkan kami untuk menawarkan kepada klien-klien kami berbagai solusi inovatif SEO dan pelayanan yang luar biasa. Pelajari Lanjut
cmlabs

cmlabs

Bagaimana pendapat Anda? Apakah Anda menyukai artikel ini?

Update Terkini

Permudah proses analisis dengan SEO Tools yang terpasang langsung di peramban Anda. Saatnya menjadi ahli SEO sejati.

Gratis di semua peramban berbasis Chromium

Pasang di peramban Anda sekarang? Jelajahi sekarang cmlabs chrome extension pattern cmlabs chrome extension pattern

Butuh bantuan?

Ceritakan tentang kebutuhan SEO Anda, tim marketing kami akan membantu menemukan solusi terbaik.

Berikut daftar tim kami secara resmi dan diakui, hati-hati terhadap penipuan oknum tidak bertanggung jawab yang mengatasnamakan PT cmlabs Indonesia Digital (cmlabs). Baca lebih lanjut
Marketing Teams

Agita

Marketing

Tanya Saya
Marketing Teams

Irsa

Marketing

Tanya Saya
Marketing Teams

Yuliana

Business & Partnership

Tanya Saya
Marketing Teams

Thalia

Business Development Global

Tanya Saya
Marketing Teams

Robby

Business Development ID

Tanya Saya
Marketing Teams

Dwiyan

Partnership

Tanya Saya
Marketing Teams

Rochman

Product & Dev

Tanya Saya
Marketing Teams

Said

Career & Internship

Tanya Saya

Mohon maaf, saat ini tool Mobile Friendly Test tidak dapat diakses karena sedang dalam tahap pemeliharaan sistem sampai pemberitahuan lebih lanjut.

Cek

Tetap up-to-date dengan tool baru kami, cmlabs Surge. Jelajahi tren & event populer!

Cek

Pendapat Anda Berharga! Beri masukan untuk Survei Plagiarism Checker kami?

Cek

Temukan tren bisnis Anda dengan mudah! Kalkulator proyeksi trafik adalah alat yang sempurna untuk membantu Anda memahami permintaan di sektor bisnis Anda. Pilih sektor Anda dan lihat proyeksi trafiknya sekarang!

Cek

Saat ini tidak ada notifikasi...