Kami menggunakan cookies

Situs ini menggunakan cookies dari cmlabs untuk memberikan dan meningkatkan kualitas layanannya serta menganalisis lalu lintas..

SEO Tools

Ekstensi Chrome baru dari cmlabs! Hanya untuk Anda

Cek sekarang
announcement icon
👍
Dimana Anda dapat melihat hasil karya kami?
Tempat kecil membuat kombinasi, namun persilangan yang terjadi didalamnya tidak memberikan banyak kombinasi. Jadi, berhati-hatilah dalam membuat justifikasi, terutama SEO.

Google Sandbox: Definisi, Cara Cek, dan Cara Mengatasinya

Terakhir diperbarui: Jun 12, 2024

Google Sandbox: Definisi, Cara Cek, dan Cara Mengatasinya
Gambar sampul: Ilustrasi Google Sandbox yang berperan untuk menyaring website dengan kemampuan untuk mencapai ranking teratas menggunakan spam. Cek informasinya di sini.

Disclaimer: Panduan SEO cmlabs ini berisi informasi lengkap tentang SEO, seperti pengantar dan panduan umum. Anda mungkin saja mengunjungi laman SEO Terms di cmlabs.co melalui pihak ketiga atau tautan website asing. Kami tidak bertanggung jawab atas keakuratan atau keandalan informasi apa pun yang ditawarkan oleh situs web pihak ketiga.

Setiap orang yang menggunakan website untuk berbisnis tentunya takkan sabar menanti hasil dari strategi marketing yang sudah disusun dari jauh hari. Terlebih, pengelola website baru sering kali menggunakan taktik black hat SEO untuk mendapatkan trafik dan pengunjung dengan jumlah yang signifikan.

Namun, strategi SEO yang disusun secara asal-asalan bagi website baru dapat menimbulkan terjadinya Google Sandbox. Berikut ini penjelasan mengenai apa itu Google Sandbox, penyebab, hingga bagaimana cara mengatasinya. Simak penjelasan lengkapnya di bawah ini.

Apa Itu Google Sandbox?

Google Sandbox adalah kemampuan mesin pencari untuk melakukan filtering yang berguna untuk mencegah website-website baru mendapat ranking teratas dengan cara spam. Jika website Anda sudah terkena Google Sandbox, maka jangan heran bila beberapa halamannya akan tenggelam dari hasil pencarian. Hal ini disebabkan Google tidak mau halaman pertamanya dipenuhi oleh situs-situs yang memenangkan SERP melalui cara instan.

Namun, Anda perlu tahu bahwa website yang mengalami Google Sandbox itu berbeda dengan website yang mengalami deindex. Jika website mengalami deindex, maka keseluruhan isi website tersebut tidak akan ditemukan di Google. Sementara pada kasus Google Sandbox, ia hanya akan menyerang atau menghilangkan beberapa URL saja, bukan keseluruhan isi website.

Penyebab Website Terkena Google Sandbox

google search engine
Gambar 1: Google, mesin pencari yang memiliki penalti berupa Google Sandbox

Setelah mengetahui apa itu Google Sandbox, kini tiba saatnya Anda mengetahui apa penyebabnya. Simak penjelasan di bawah ini.

1. Optimasi Secara Berlebihan

Dalam menjalankan strategi SEO, melakukan optimasi semaksimal mungkin merupakan strategi yang baik. Namun, jangan sampai Anda melakukan optimasi secara bombardir atau berlebihan, terutama dari sisi on-page.

Mengapa demikian? Ketika Anda melakukan optimasi keyword secara berlebihan, Google akan mendeteksinya sebagai tindakan keyword stuffing, atau spam keyword.

Anda harus menghindari hal ini, sebab keyword stuffing mampu membuat konten Anda tidak muncul di mesin pencari akibat ‘dihilangkan’ oleh Google. 

2. Duplikasi Konten

Google memiliki kemampuan untuk mendeteksi website manakah yang melakukan publishing konten pertama kali. Jadi, menduplikasi konten dari situs lain sangat tidak disarankan bagi Anda. Bahkan, dalam kemungkinan terburuknya, website Anda bisa di-take down akibat memproduksi konten yang tidak orisinil.

Tak hanya menduplikasi konten dari website lain, Google juga bisa memberikan penalti bila Anda membuat beberapa konten yang sama dengan URL berbeda di website Anda. Google akan mendeteksinya sebagai konten kembar, sehingga penalti berupa Sandbox bisa diberikan kepada website Anda.

3. Link Building Kurang Baik

Link building merupakan salah satu strategi SEO yang direkomendasikan untuk Anda. Namun, bukan berarti Anda bisa melakukannya secara asal-asalan. Jika Anda asal memasang link tanpa memperhatikan relevansinya dengan konten Anda, Google bisa mendeteksinya sebagai tindakan spam link

Untuk mengatasi isu ini,bangunlah internal linkexternal link, dan backlink yang baik dan relevan dengan niche website Anda untuk mencegah penalti Sandbox menyerang website tersebut.

Cara Cek Google Sandbox pada Website

cek google sandbox dengan google analytics
Gambar 2: Ilustrasi penggunaan Google Analytics untuk mendeteksi Google Sandbox

Bagaimana jika beberapa URL pada website Anda tiba-tiba menghilang? Bisa jadi, website Anda sedang terdampak oleh Sandbox. Berikut ini beberapa cara cek Google Sandbox yang perlu Anda pelajari demi mencegahnya menyerang situs Anda. 

1. Periksa Eksternal dan Internal Link pada Konten

Salah satu penyebab sebuah website terkena Sandbox adalah link building yang kurang baik. Jika Anda mencurigai website Anda sedang terkena imbas dari Sandbox, Anda bisa langsung memeriksa external dan internal link yang terpasang pada konten. 

Pastikan setiap link yang dipasang merupakan link yang relevan dan valid, untuk menghindari indikasi spam link dari Google.

2. Periksa Backlink

Backlink mampu membuktikan bahwa website Anda memiliki promotor independen. Namun, Anda juga harus memastikan bahwa situs-situs yang memasang backlink kepada website Anda juga relevan dengan niche-nya. Google bisa mendeteksi ini sebagai tindakan spam link karena ketidaksesuaian antara niche website Anda dengan niche website yang memasang backlink.

Pastikan Anda memiliki ‘partner’ yang niche-nya relevan dengan website Anda,untuk menghindari potensi terkena serangan Google Sandbox.

3. Pantau Trafik Konten Secara Berkala

Sebagai pemilik website, Anda wajib memantau trafik secara berkala. Jika Anda menemukan halaman dengan trafik stagnan atau bahkan mengalami penurunan ranking secara signifikan, Anda patut mencurigainya sebagai akibat dari Google Sandbox. 

Konten yang tidak mengalami peningkatan performa bisa menjadi indikasi bahwa Google tidak merekomendasikannya pada pengguna dikarenakan beberapa alasan. Anda dapat memantau trafik website dengan beberapa tools seperti Google Search Console dan Google Analytics.

Cara Mengatasi Google Sandbox

Jika website Anda memang benar terkena imbas dari Google Sandbox, Anda masih bisa memperbaikinya dengan cara-cara berikut ini.

1. Pastikan Situs Sudah Terindeks

Karena Google Sandbox dan deindex merupakan dua hal yang berbeda, maka Anda perlu memahami apakah website Anda memang mengalami Sandbox atau belum terindeks oleh Google. Coba ketikkan ‘site:namawebsiteanda.com’ pada kolom pencarian Google. Jika Google tak menampilkan hasil apapun, itu berarti website Anda belum terindeks.

Namun, jika Google berhasil menampilkan beberapa halaman website yang dimaksud, Anda harus segera memantau trafik melalui Google Analytics. Lakukan hal ini untuk mengetahui URL mana sajakah yang hilang akibat terkena dampak dari Sandbox. 

2. Bangun Link Building dengan Tepat

Memiliki ‘partner’ backlink merupakan hal yang menguntungkan bagi Anda. Namun, apabila Anda bekerjasama dengan situs yang niche-nya tidak relevan dengan website Anda, hal ini berpotensi dinilai sebagai pelanggaran oleh Google. Untuk menghindari terkena penalti Sandbox, bangunlah strategi linking yang tepat.

Pastikan seluruh link baik internalexternal, maupun backlink memiliki relevansi dengan konteks dari konten tersebut.

3. Optimasi Website Secukupnya

Mengoptimasi konten secara berlebihan mampu menjadi alasan mengapa website Anda terkena Google Sandbox. Meskipun Anda sudah melakukan riset keyword dengan benar, pastikan Anda tidak terlalu banyak memasukkan keyword tersebut pada konten Anda.

Gunakan lebih banyak varian keyword untuk menghindari hal tersebut, dan batasi penggunaan main keyword dengan menetapkan keyword density sebanyak 1%-3% pada setiap konten Anda.

4. Ciptakan Konten yang Berkualitas

Meskipun sederhana, menciptakan konten yang berkualitas mampu menjauhkan Anda dari dampak negatif Sandbox. Lakukanlah riset keyword untuk mendapatkan banyak varian keyword bagi konten Anda. Konten yang mengandung banyak varian keyword pada umumnya cenderung lebih informatif bagi pengguna.

Selain itu, buatlah konten yang orisinil supaya Google tak mendeteksinya sebagai tindakan plagiarisme. Membuat konten yang orisinil mampu menambah value, sehingga website Anda berpotensi lebih unggul daripada kompetitor.

Demikianlah pembahasan mengenai apa itu Google Sandbox, penyebab, hingga cara mengatasinya. Untuk pemeriksaan yang lebih menyeluruh, Anda bisa menggunakan jasa SEO untuk mencegah website Anda dari dampak Google Sandbox. Dengan SEO, Anda mampu menyusun strategi marketing yang baik dan detail bagi website Anda.

Mitra kami yang berharga
Aliansi strategis ini memungkinkan kami untuk menawarkan kepada klien-klien kami berbagai solusi inovatif SEO dan pelayanan yang luar biasa. Pelajari Lanjut
cmlabs

cmlabs

Bagaimana pendapat Anda? Apakah Anda menyukai artikel ini?

Permudah proses analisis dengan SEO Tools yang terpasang langsung di peramban Anda. Saatnya menjadi ahli SEO sejati.

Gratis di semua peramban berbasis Chromium

Pasang di peramban Anda sekarang? Jelajahi sekarang cmlabs chrome extension pattern cmlabs chrome extension pattern

Permudah proses analisis dengan SEO Tools yang terpasang langsung di peramban Anda. Saatnya menjadi ahli SEO sejati.

Gratis di semua peramban berbasis Chromium

Pasang di peramban Anda sekarang? Jelajahi sekarang cmlabs chrome extension pattern cmlabs chrome extension pattern

Butuh bantuan?

Ceritakan tentang kebutuhan SEO Anda, tim marketing kami akan membantu menemukan solusi terbaik.

Berikut daftar tim kami secara resmi dan diakui, hati-hati terhadap penipuan oknum tidak bertanggung jawab yang mengatasnamakan PT CMLABS INDONESIA DIGITAL (cmlabs). Baca lebih lanjut
Marketing Teams

Agita

Marketing

Tanya Saya
Marketing Teams

Irsa

Marketing

Tanya Saya
Marketing Teams

Yuliana

Business & Partnership

Tanya Saya
Marketing Teams

Thalia

Business Development Global

Tanya Saya
Marketing Teams

Dwiyan

Partnership

Tanya Saya
Marketing Teams

Rochman

Product & Dev

Tanya Saya
Marketing Teams

Said

Career & Internship

Tanya Saya

Mohon maaf, saat ini tool Mobile Friendly Test tidak dapat diakses karena sedang dalam tahap pemeliharaan sistem sampai pemberitahuan lebih lanjut.

Cek

Tetap up-to-date dengan tool baru kami, cmlabs Surge. Jelajahi tren & event populer!

Cek

Pendapat Anda Berharga! Beri masukan untuk Survei Plagiarism Checker kami?

Cek

Temukan tren bisnis Anda dengan mudah! Kalkulator proyeksi trafik adalah alat yang sempurna untuk membantu Anda memahami permintaan di sektor bisnis Anda. Pilih sektor Anda dan lihat proyeksi trafiknya sekarang!

Cek

Peningkatan Layanan Media Buying cmlabs dengan Pembayaran Xendit

Cek

Saat ini tidak ada notifikasi...